DUNIA RENDJANA

"...and if you said that happiness is real. Please bring it to me along with butterfly, rainbow and the blue blue sky ..."

Thursday, October 04, 2007

Spirits Called THE REDS


Football. Sepakbola. Balbalan, kata nenek gue.


Buat perempuan biasa kayak gue sewajarnya menjadi salah satu alasan buat rebutan remote sama bokap. Dulu. Waktu bokap menjadi satu-satunya kaum Adam di rumah kami. Sebenernya nggak semua pertandingan bola gue gak suka. Untuk World Cup dan EURO Cup, minimal gue masih bisa menikmati euforia nya. Hanya saja, kalo sudah masuk ke tema pembicaraan tentang club bola. Waduh! Pusing. Gue nggak ngerti. Gue lebih tertarik sama pemain bolanya aja. Itupun sebatas yang ganteng dan layak di "kecengin" (wuih, istilah gue jadul aja yak :p)

Anyway,
Sekarang gue udah menikah. Masih tinggal ama ortu. Tapi udah nggak lagi rebutan remote sama bokap setiap kali ada pertandingan sepakbola di TV. Kok bisa? berikut beberapa alasannya:
  • Pertama; gue udah punya TV sendiri di kamar. Jadinya terserah gue mau nonton apa.
  • Kedua; gue udah terlalu capek pas sampe rumah, so kadang lebih milih tidur daripada nonton TV.
  • Ketiga; (ini yang bikin gue berubah) suami gue adalah seorang Liverpudlian.
What's that?


Liverpudlian; sebutan buat fans dan pendukung Liverpool Football Club. Alias LFC. Alias The Reds.

Awalnya gue buta banget ama topik ini. Tapi suami gue bener-bener seorang provokator sejati. Pinter banget mengambil hati gue dan mempengaruhi (istilah sopan dari 'meracuni') gue dengan segala hal yang berbau LFC. Mulai dari cerita2 tentang obrolan dia dengan temennya yang lebih maniac*, sampe melakukan sesuatu yang lebih 'aktif' dengan mengganti wallpaper HP gue dengan logo LFC dan insert lagu "You'll Never Walk Alone" di song list HP gue. Gosh!

* si temen ini bener-bener liverpudlian sejati. Sampai pas nikahan, undangannya aja dicantumin teks lagu
"You'll Never Walk Alone" dan lambang LFC. ck..ck..ck..ck..ck (sayang, warna undangannya ijo. coba merah ..!! :p)

Anehnya. Gue kok nggak resistan ya sama usahanya mempromosikan segala hal tentang LFC ke gue. Ikut aja. Sampai akhirnya gue jadi ikut-ikutan mencelos setiap kali nemuin apa aja yang nyenggol LFC. Sempet ikutan nemani sang suami non-bar di Reds Cafe. Teriak-teriak buat 6 gol yang dihasilkan LFC dalam pertandingan melawan Derby County beberapa minggu lalu. Dan ikut-ikutan lipsync nyanyiin chants LFC yang boro-boro gue tau apaan. Lha wong waktu itu denger aja juga baru sekali. Hahahahahha. (tapi sekarang udah bisa tuh nyanyiin beberapa chants :D)

Gile ya!
Baru tau gue. Bahkan Liverpudlian di Indonesia ternyata ada organisasinya juga. Big Reds namanya. Kalo gue liat organisasinya juga lumayan solid dan aktif. Punya peraturan-peraturan buat membernya. Udah gitu, nggak cuman di Jakarta aja, tapi ada juga Big Reds di bandung, Medan dan mungkin di kota-kota lainnya juga ada.

Kadang gue suka aja mengamati tingkah laku para supporter ini. Gimana mereka semangat banget membela timnya. Gimana mereka semangat banget memoles diri dengan merchandising LFC supaya bisa terlihat makin meyakinkan sebagai Liverpudlian. Bagaimana mereka saling sharing teks lagu supaya bisa nyanyiin chants LFC dengan keras saat nonbar selanjutnya.

Well, that's how the spirit grows. That's what we call total football supporter. Dan suami gue, salah satu dari jutaan Liverpudlian yang terangkat semangatnya kalo denger lagu-lagu ini.


PS:
Laki gue lagi bangga-bangganya ama baju yang baru dia beli beberapa hari lalu. Bikin gue geleng-geleng ... "gila ya .. tu baju harganya sama ama jatah weekly allowance gue kalo dikumpulin sebulan penuh". Hikz!



- rendjana -

2 Comments:

  • At 3:12 PM, Blogger oca said…

    mulai kena infeksi neh kayaknya...
    :)

     
  • At 2:52 PM, Blogger rendjana_setra said…

    Yo eh Ca!
    Seru. Tapi sayang sekarang laki gue lagi sibuk banget. Nggak bisa sering-sering ketemu 'keluarga baru'. hehehehhe

     

Post a Comment

<< Home